Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
3259


Dalam sebuah komunikasi jarak jauh di acara besar Christian United for Israel (CUFI) di Washington, pada Senin (17/7), Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengakui kalau para penginjil (evangelis, red) Kristen adalah sahabat baik bangsanya.

Dia mengaku bahwa di tengah banyaknya musuh yang membenci bangsa Yahudi itu, umat Kristen lah yang menjadi pendukung besar Israel dalam memperjuangkan kebebasan mereka sebagai bangsa pilihan Tuhan.

“Saat saya mengatakan kalau kami tidak punya teman yang lebih baik daripada orang Kristen yang mendukung Israel, saya tahu kalian akan selalu berdiri untuk kami. Kalian berdiri bersama kami karena kalian berdiri untuk diri kalian sendiri. Karena kami mewakili warisan kebebasan bersama yang telah kembali ribuan tahun,” ucap Netanyahu dalam sambutannya, seperti dilansir Timesofisrael.com, Selasa (18/7).

Netanyahu menambahkan bahwa perjuangan Amerika dan Israel adalah perjuangan besar bagi peradaban dunia. Dia menyebut perjuangan ini sebagai perjuangan masyarakat bebas melawan kekuatan ISIS. “Mereka ingin menaklukkan Timur Tengah. Mereka ingin menghancurkan Negara Israel, dan kemudian ingin menaklukkan dunia. Orang serong melakukan kesalahan dalam diskusi konvensional saat mereka biasa mengatakan kalau kelompok ISIS membenci negara Barat karena Israel,” terangnya.

Dia menegaskan, pernyataan itu tidak sepenuhnya benar. Karena kelompok teroris itu sebenarnya membenci negara Israel karena negara Barat. “Karena kita mewakili sebuah masyarakat bebas yang dibangun di atas dasar warisan Yudeo-Kristen. Inilah masyarakat yang sangat mereka benci,” jelasnya.

Perdana Menteri Israel ini mengklaim kalau Israel adalah jantung dari negara Timur Tengah. Karena itulah Israel harus diperjuangkan sama seperti semua orang sedang memperjuangkan negara-negara yang paling berbahaya di Timur Tengah. “Ada satu masyarakat, satu pemerintahan, satu tentara yang menjamin nilai-nilaimu, nilai-nilai kita,” ucapnya.

Selain mendeklarasikan hubungan baik antara Kristen Amerika dan Israel, dirinya juga menyampaikan soal isu pemindahan kedutaan besar Internasional dari Tel Aviv ke Yerusalem. “Tel Aviv adalah kota yang indah, tapi itu bukan Yerusalem. Ibu kota Israel adalah Yerusalem dan kedutaan harus berada di Yerusalem. Sejak Israel membebaskan Yerusalem, kami telah menjamin kebebasan akses ke semua agama. Hanya di bawah kedaulatan Israel kita bisa memastikan kalau peristiwa yang terjadi di tempat-tempat suci lain di Timur Tengah tidak akan terjadi di tempat-tempat suci di bawah kedaulatan dan kendali Israel,” singgungnya.

Dia menegaskan, Israel adalah satu-satunya tempat yang paling menjamin kebebasan beragama. Serta satu-satunya tempat bagi komunitas Kristen Timur Tengah bertumbuh, tidak hanya bertahan tapi memiliki masa depan. “Tempat itu adalah Israel, karena Israel menjamin kebebasan beragama. Israel mewakili kebebasan yang kita semua hargai,” tandasnya.

Sumber : Timesofisrael.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Darien E 24 July 2017 - 13:57:26

test flash data dari sub-head

0 Answer

Darien E 24 July 2017 - 13:56:36

test flash data

0 Answer

bagusp 20 July 2017 - 14:11:29

apakah Musa mati di gunung?

0 Answer


Humble Man 25 July 2017 - 00:12:21
Dear all, saya minta tolong dibantu doa untuk supa... more..

Roxel Christiancen 24 July 2017 - 08:11:01
Shalom teman teman. Saya mempunyai suatu permasala... more..

Jonathan Stanlie 21 July 2017 - 11:56:55
Teman - teman, Saya bersama pasangan saat ini sed... more..

ElizaBeth Lokaputra 18 July 2017 - 21:47:30
Rekan seiman saya minta didoakan untuk 1.mendapat... more..




7243