Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1067


Anak-anak muda kuliahan masa kini jauh lebih rentan hidup tanpa beragama atau atheis dibanding dengan orang dewasa di jaman sebelumnya.

Secara data ditemukan kalau kebanyakan anak-anak muda di berbagai belahan negara kebanyakan tak lagi percaya ataupun menganut agama tertentu. Satu dari empat diantaranya sama sekali tak memilih agama apapun.

Menyedihkannya, lebih dari 60 persen anak muda menilai kalau agama Kristen itu cenderung suka ‘menghakimi’ dan 64 persen lainnya menyebut kalau gereja saat ini menunjukkan sikap yang kurang manusiawi soal kelompok LGBT.

Sementara tiga perempat dari jumlah anak-anak yang terlahir di keluarga Kristen ditemukan akan berpaling dari keyakinannya seiring mereka dewasa. Tapi kurang lebih separuh dari jumlah ini akan kembali terlibat dalam pelayanan gereja saat sudah beranjak 20-30-an tahun.

Pertanyaannya adalah, “kenapa anak muda atau generasi muda saat ini cenderung tak lagi percaya dengan adanya Tuhan?”

Hasil survei yang dilakukan kepada anak-anak muda berusia 20-an tahun yang mengaku atheis pun menjawab pertanyaan ini.

Ada 10 alasan utama anak muda tak lagi percaya dengan agama dan juga Tuhan.

1. Kehadiran ilmu pengetahuan membuat anak muda berpikir lebih rasional dengan mengandalkan logika

Dengan ilmu pengetahuan anak muda berpikir bahwa apa yang mereka miliki adalah hasil kerja dan usaha mereka sendiri. Mereka sama sekali tak percaya dengan mujizat atau bahkan keberadaan Tuhan yang tak terlibat. Mereka juga menilai kalau agama hanyalah sebuah pembodohan.

2. Keluarga broken home sehingga anak tak pernah mendapat sumber kasih dari ayah maupun ibu secara lengkap

Hal ini membuat anak tak percaya adanya kasih sejati seperti yang ditunjukkan oleh Allah sebagai Bapa kepada umatNya sebagai anak. Dalam bukunya yang berjudul ‘How the West Really Lost God’ sosiolog Mary Eberstadt menulis bahwa ‘kondisi keluarga menentukan kuat tidaknya keyakinan anggota keluarga’.

3. Hadirnya sistem pendidikan sekuler militan yang membuat anak percaya akan kewajiban moral sebagai manusia

Sistem-sistem pendidikan sekuler biasanya akan diperlengkapi dengan penggunaan media dan pendekatan dari lensa ‘naturalisme metodologis’ yang menilai kalau iman itu selalu bersifat subjektif. Satu-satunya kebenaran yang ‘benar’ adalah dengan melakukan kewajiban moral sebagai manusia.

4. Orang dewasa tidak memberikan contoh yang baik

Banyak anak-anak muda mengaku tak lagi percaya dengan takhayul soal Tuhan dan agama karena mereka tidak mendapat teladan hidup yang baik dari orang-orang dewasa, khususnya orangtua.

5. Gereja tak menjawab kebutuhan anak muda

Bagaimanapun, waktu terus berputar dan budaya manusia pun berubah. Kebiasaan dan kebutuhan generasi saat ini tentu saja berbeda jauh dengan kebutuhan generasi sebelumnya. Tapi ada banyak gereja yang dinilai tak memberikan jawaban atas kebutuhan anak muda saat ini. Inilah salah satu alasan anak muda cenderung meninggalkan gereja dan tak lagi percaya Tuhan.

6. Budaya dan tradisi keagamaan dianggap melanggar moral

Anak muda menilai kalau norma-norma budaya dan tradisi keagamaan dianggap mengikat dan melanggar moral. Itu sebabnya mereka menentang dan mencoba menegakkan kembali kebenaran yang mereka pandang dari sisi moralitas yang objektif.

7. Berpikir lebih skeptis dan kritis

Banyak anak muda merasa kecewa karena setiap pertanyaan yang mereka ajukan seringnya dijawab dengan jawaban yang tak memuaskan. Itu sebabnya mereka tak lagi percaya dengan jawaban yang terlalu mengawang dan hanya didasarkan dengan ayat-ayat dari kitab suci yang tidak diuji kebenarannya. Dengan pola pikir skeptis, anak muda terus mencari kebenaran dengan pemikiran-pemikiran mereka yang mendalam.

8. Ateis menjadi tren yang banyak membawa anak muda lupa akan Tuhan

Christopher Hitchens adalah salah satu sosok yang menjadikan ateisme sebagai tren di kalangan anak muda. Mereka yang menganut paham ini biasanya lebih banyak terpengaruh karena buku-buku atau tulisan-tulisan filsafat yang dibacanya.

9. Percaya bahwa toleransi adalah kunci untuk hidup damai

Ada pemikiran yang berkata ‘agamamu adalah agamamu dan agamaku adalah agamaku’. Pemikiran inilah yang dinilai sebagai kunci mewujudkan kehidupan yang damai. Karena itulah, anak muda saat ini dianggap jauh lebih terbuka dengan perbedaan yang ada sekalipun diantaranya menganut paham yang keliru, termasuk mereka yang terlibat dalam LGBT.

10. Pencarian jati diri anak-anak muda yang seringnya membawa mereka semakin jauh dari Tuhan

Peralihan dari anak-anak kepada masa remaja dan dewasa adalah masa-masa pertumbuhan yang penuh dengan pergolakan batin. Banyak anak muda yang akan mulai memberontak terhadap kekangan dan juga peraturan-peraturan yang diterapkan baik di rumah, di sekolah atau di dalam lingkungan masyarakat. Mereka jauh lebih senang mendapatkan kebebasan mutlak dan tak ingin hidupnya didikte. Akibatnya, tak sedikit dari anak muda jatuh ke dalam pergaulan buruk dan tak lagi percaya dengan keberadaan Tuhan.

Beberapa alasan ini harusnya membuat gereja berduka karena generasi penerusnya semakin jauh dari Tuhan. Ada banyak gereja yang lebih fokus dengan berbagai program dan lupa untuk memberikan jawaban atas kebutuhan generasi muda. Apakah kita hanya tinggal diam dan membiarkan anak-anak muda kita tak lagi mengenal Tuhan?

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Darien E 24 July 2017 - 13:57:26

test flash data dari sub-head

0 Answer

Darien E 24 July 2017 - 13:56:36

test flash data

0 Answer

bagusp 20 July 2017 - 14:11:29

apakah Musa mati di gunung?

0 Answer


Humble Man 25 July 2017 - 00:12:21
Dear all, saya minta tolong dibantu doa untuk supa... more..

Roxel Christiancen 24 July 2017 - 08:11:01
Shalom teman teman. Saya mempunyai suatu permasala... more..

Jonathan Stanlie 21 July 2017 - 11:56:55
Teman - teman, Saya bersama pasangan saat ini sed... more..

ElizaBeth Lokaputra 18 July 2017 - 21:47:30
Rekan seiman saya minta didoakan untuk 1.mendapat... more..




7226