Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
897


Samuel adalah seorang anak yang dinanti-nantikan wanita bernama Hana. Bisa dibilang, Samuel kecil adalah anak perjanjian Tuhan dengan Hana yang kemudian setelah kelahirannya, sang ibu menepati janjinya untuk menyerahkan Samuel ke rumah Tuhan. Waktu itu tepatnya adalah saat kepemimpinan imam Eli di Silo (1 Samuel 1-2)

Samuel sudah dipandang istimewa oleh Tuhan sejak masa kecilnya. Dia bahkan melayani selama di rumah Tuhan dengan sangat baik. Sampai di suatu malam saat semua orang tidur, Samuel tiba-tiba terbangun karena mendengar seseorang memanggil namanya, “Samuel.”

Samuel lalu berpikir itu adalah imam Eli, lalu dia segera berlari mendapatkannya dan berkata, “Ya, bapa, bukankah bapa memanggil aku?” Tapi Eli sedikit heran dan menjawab, “Aku tidak memanggil, anakku, tidurlah kembali.”

Kejadian itu terjadi sebanyak tiga kali. Dan rupanya Eli mengerti kalau suara yang didengar Samuel adalah suara Tuhan. Dan dia pun meminta anak itu untuk menjawab saat suara itu kembali terdengar. Dia harus menjawab, “Berbicaralah, sebab hamba-Mu ini mendengar.”

Sejak saat itulah Samuel benar-benar bisa mengenali suara Tuhan. Dia selalu mendengar saat Tuhan memanggil. Ketaatannya membuat Tuhan selalu memberkati Samuel dan memilihnya sebagai nabi atau juru bicara Tuhan yang terkemuka.

Baca Juga:

Berjuang untuk Mendapatkan Anak? Belajarlah 3 Tindakan Iman Ini dari Seorang Hana

Mendengar Seperti Samuel

Kelahiran Samuel tak lepas dari kegigihan Hana untuk terus meminta kepada Tuhan tanpa kenal menyerah. Dia juga setia memenuhi janjinya untuk menyerahkan anak itu kepada Tuhan sepanjang hidupnya. Sejak kecil, Samuel sudah diserahkan kepada Tuhan sehingga ketika dia tumbuh besar hidupnya sepenuhya adalah milik Tuhan.

Bukan hanya karena tinggal di rumah Tuhan, tapi latar belakang Samuel juga mempengaruhi pertumbuhan imannya kepada Tuhan. Baik ayahnya, Elkana dan ibunya Hana adalah pasangan yang begitu setia dan mengasihi Tuhan. Mereka selalu setia mempersembahkan korban kepada Tuhan setiap tahunnya. Jadi iman Samuel memang sudah ditransformasi lewat ayah dan ibunya.

Samuel adalah teladan yang baik bagi semua anak-anak

Tuhan mengasihi Samuel sejak kecil karena dialah yang kemudian akan menggantikan imam Eli sebagai juru bicara Tuhan. Dia bukan seperti anak-anak kebanyakan, yang menghabiskan banyak waktu bermain di luar. Samuel harus membantu imam Eli mengerjakan pekerjaan di bait Allah di Silo.

Ketaatannya untuk melayani di bait Allah sejak kecil membuat hati Tuhan senang. Ketulusan hati yang ada di dalam diri anak kecil inilah yang menjadikannya istimewa. Inilah teladan yang harus orangtua ajarkan kepada anak-anak sejak kecil.

Selain itu, mari meniru contoh iman yang dimiliki Hana sebagai seorang ibu. Seorang ibu yang mengasihi Tuhan dan menepati janjinya untuk menyerahkan anak sulungnya menjadi hamba Tuhan.

“Nanti apabila anak itu cerai susu, aku akan mengantarkan dia, maka ia akan menghadap ke hadirat TUHAN dan tinggal di sana seumur hidupnya." (1 Samuel 1: 22)

Sumber : jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Darien E 24 July 2017 - 13:57:26

test flash data dari sub-head

0 Answer

Darien E 24 July 2017 - 13:56:36

test flash data

0 Answer

bagusp 20 July 2017 - 14:11:29

apakah Musa mati di gunung?

0 Answer


Humble Man 25 July 2017 - 00:12:21
Dear all, saya minta tolong dibantu doa untuk supa... more..

Roxel Christiancen 24 July 2017 - 08:11:01
Shalom teman teman. Saya mempunyai suatu permasala... more..

Jonathan Stanlie 21 July 2017 - 11:56:55
Teman - teman, Saya bersama pasangan saat ini sed... more..

ElizaBeth Lokaputra 18 July 2017 - 21:47:30
Rekan seiman saya minta didoakan untuk 1.mendapat... more..




7442